Herbal Tonik Untuk Pertahanan Kekebalan Tubuh

Meskipun dokter pengobatan barat modern akan membuat Anda percaya bahwa herbal tidak dapat memiliki efek penyembuhan pada Anda (baca “Sensor Media di Olimpiade di China Mencerminkan Penyensoran FDA untuk Klaim Produk Kesehatan di Amerika” oleh Mike Adams dari NaturalNews.com), di lain bagian dunia, herbal sangat dihormati. Herbal Barat memang memiliki beberapa kualitas penyembuhan, tetapi herbal yang saya maksud adalah herbal tonik dari Pengobatan Tradisional Cina, sistem Ayurveda, dan tradisi penyembuhan beberapa negara Amerika Selatan. Herbal tonik melakukan persis seperti namanya. Mereka menguatkan sistem tubuh. Herbal tonik adalah kelas herbal elit yang dapat dan harus dikonsumsi setiap hari, dengan sedikit atau tanpa risiko, dan tanpa efek samping.

Reishi: Ganoderma Lucidum, umumnya dikenal sebagai reishi, dianggap sebagai tonik “unggul” dalam Pengobatan Tradisional Cina. Telah dicari selama ribuan tahun, dan menemukannya di alam liar benar-benar langka. Ia dikenal sebagai “Jamur Keabadian” dan “Ramuan potensi spiritual.” Reishi bersifat antivirus, antijamur, antiparasit, dan antiinflamasi. Reishi memiliki banyak polisakarida bioaktif, yang merupakan karbohidrat rantai panjang dengan kualitas obat. Ini memiliki kualitas anti-tumor karena polisakarida ini. Ekstrak jamur yang luar biasa ini dipuji karena secara efektif meregresi tumor. Reishi juga dapat membantu mengurangi atau meniadakan efek samping yang berbahaya dan tidak menyenangkan dari perawatan seperti kemoterapi. Untuk alasan ini, itu banyak diberikan kepada korban kanker di Cina. Reishi juga memiliki kualitas imunomodulasi. Ini memperkuat sistem kekebalan dengan tindakan ganda: meningkatkan (atau menurunkan) pertahanan kekebalan ke tingkat yang tepat tanpa terlalu merangsang sistem kekebalan sehingga mencegah penyakit autoimun. Penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tidak dapat lagi membedakan sel-selnya sendiri dari menyerang sel-sel berbahaya dan mulai menyerang dirinya sendiri. HIV/AIDS adalah penyakit autoimun yang parah, tetapi alergi yang kebanyakan kita derita adalah akibat dari disfungsi autoimun juga. Reishi bersifat adaptogenik, artinya membantu tubuh beradaptasi dengan stresor internal dan eksternal, sehingga menyeimbangkan sistem tubuh dan mempertahankan homeostasis (keseimbangan). itu meningkatkan (atau menurunkan) pertahanan kekebalan ke tingkat yang tepat tanpa merangsang sistem kekebalan secara berlebihan sehingga mencegah penyakit autoimun. Penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tidak dapat lagi membedakan sel-selnya sendiri dari menyerang sel-sel berbahaya dan mulai menyerang dirinya sendiri. HIV/AIDS adalah penyakit autoimun yang parah, tetapi alergi yang kebanyakan kita derita adalah akibat dari disfungsi autoimun juga. Reishi bersifat adaptogenik, artinya membantu tubuh beradaptasi dengan stresor internal dan eksternal, sehingga menyeimbangkan sistem tubuh dan mempertahankan homeostasis (keseimbangan). itu meningkatkan (atau menurunkan) pertahanan kekebalan ke tingkat yang tepat tanpa merangsang sistem kekebalan secara berlebihan sehingga mencegah penyakit autoimun. Penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tidak dapat lagi membedakan sel-selnya sendiri dari menyerang sel-sel berbahaya dan mulai menyerang dirinya sendiri. HIV/AIDS adalah penyakit autoimun yang parah, tetapi alergi yang kebanyakan kita derita adalah akibat dari disfungsi autoimun juga. Reishi bersifat adaptogenik, artinya membantu tubuh beradaptasi dengan stresor internal dan eksternal, sehingga menyeimbangkan sistem tubuh dan mempertahankan homeostasis (keseimbangan). HIV/AIDS adalah penyakit autoimun yang parah, tetapi alergi yang kebanyakan kita derita adalah akibat dari disfungsi autoimun juga. Reishi bersifat adaptogenik, artinya membantu tubuh beradaptasi dengan stresor internal dan eksternal, sehingga menyeimbangkan sistem tubuh dan mempertahankan homeostasis (keseimbangan). HIV/AIDS adalah penyakit autoimun yang parah, tetapi alergi yang kebanyakan kita derita adalah akibat dari disfungsi autoimun juga. Reishi bersifat adaptogenik, artinya membantu tubuh beradaptasi dengan stresor internal dan eksternal, sehingga menyeimbangkan sistem tubuh dan mempertahankan homeostasis (keseimbangan).

Baca juga di Kurma Ajwa  untuk mendapatkan produk herbal yang sesuai dengan keinginan anda.

Saya mengambil reishi setiap hari. Itu telah meningkatkan hidup saya dalam banyak hal, terutama, cara saya berinteraksi dengan dunia di sekitar saya. Ada lebih sedikit stres dan agitasi, dan saya memiliki lebih banyak pemahaman spiritual tentang tempat dan tujuan saya. Sejak saya mulai menggunakan reishi, saya tidak menderita alergi musiman parah yang mengganggu saya sepanjang hidup saya. Saya mendorong Anda untuk melakukan riset internet Anda sendiri tentang reishi. Ada begitu banyak informasi yang tersedia tentang hal ini sehingga saya tidak dapat menyingkatnya lebih jauh untuk Anda…tetapi itu ada di luar sana. Berhasil.

Agaricus: Agaricus, yang dikenal sebagai “jamur Tuhan” adalah jamur obat luar biasa lainnya. Ini juga memiliki efek imunomodulasi, dan sangat kuat. Ini adalah sumber protein polisakarida terkaya yang dikenal sebagai Beta-Glucans (Beta-1,6-D-glukan dan Beta-1,3-D-glukan). Polisakarida ini adalah aktivator makrofag. Makrofag adalah garis pertama pertahanan kekebalan dalam tubuh kita, sel-sel yang mencari dan menghancurkan zat asing berbahaya seperti virus, jamur, ragi, dan bahkan logam berat dan polutan. Setiap kali viral load tubuh manusia mencapai tingkat yang tidak lagi dapat dipertahankan oleh aktivitas makrofag, timbul penyakit. Agaricus dapat dikonsumsi dengan aman, setiap hari, tanpa efek samping, dan seperti reishi, tidak akan merangsang sistem kekebalan tubuh secara berlebihan. Ramuan tonik ini cerdas, dan begitu Anda mulai meminumnya,

Kemangi Suci: Kemangi suci, juga dikenal sebagai Tulsi, adalah salah satu herbal yang paling dihormati dalam sistem Medis Auyurvedic India. Secara tradisional, dikatakan bahwa Tulsi menyeimbangkan chakra (roda atau pusat energi di dalam tubuh), sehingga menyeimbangkan aliran energi ke semua sistem tubuh. Seperti reishi, kemangi suci adalah adaptogen, dan membantu tubuh dalam menurunkan tingkat stres dan kelelahan. Kemangi suci telah terbukti secara ilmiah dapat menurunkan tingkat kortisol (hormon penyebab stres) dalam tubuh. Ini dapat membantu menenangkan tubuh dan pikiran serta mengurangi tingkat kecemasan. Itu juga telah terbukti melindungi sel-sel dari efek berbahaya dari paparan radiasi. Kemangi suci memiliki banyak kualitas peningkat kesehatan dan dapat dikonsumsi setiap hari.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.