Rambut Rontok Pada Wanita – Lihat Penyebabnya

Wanita umumnya menggambarkan rambut rontok sebagai salah satu ketakutan terburuk mereka dalam hidup, meskipun mereka tahu rambut mereka akan tumbuh kembali setelah perawatan dalam banyak kasus. Skenario terburuk adalah ketika mereka mulai kehilangan rambut mereka tanpa alasan yang jelas, dan tekanan emosional yang dihasilkan bisa parah.

Sementara kerontokan rambut pada wanita, seperti pada pria, telah lama dikaitkan dengan efek “bahan kimia tubuh yang buruk yang disebut dihydrotestosterone, atau DHT”, banyak penelitian terbaru menemukan bahwa faktor-faktor yang menyebabkan kerontokan rambut pada wanita seringkali berbeda dari pada pria. dan dengan demikian mungkin memerlukan bentuk perawatan yang berbeda.

Banyak ahli kulit berpendapat bahwa wanita mengalami berbagai jenis kerontokan rambut, dan bahwa solusi terbaik sangat bergantung pada diagnosis yang tepat, termasuk pemeriksaan dan seringkali biopsi.

Dalam kasus kerontokan rambut yang dipengaruhi genetik pada wanita, perlu dicatat bahwa jenis kerontokan rambut ini dapat diwariskan dari kedua sisi keluarga.

Pada rambut penuh yang normal, kira-kira 90 persen rambut berada dalam fase pertumbuhan, yang disebut anagen, yang berlangsung antara satu hingga tujuh tahun. Sisanya berada dalam fase istirahat (telogen) yang berlangsung hanya sekitar tiga bulan, setelah itu rambut mulai rontok. Jika fase anagen diperpendek, atau ada peningkatan proporsi rambut di telogen, maka kerontokan rambut yang berlebihan akan terjadi.

Kemoterapi, misalnya, mengganggu anagen, fase pertumbuhan, karena obat-obatan yang digunakan melumpuhkan sel-sel yang tumbuh cepat. Setelah obat dihentikan, rambut normal akan tumbuh kembali, artinya kerontokan rambut akibat kemoterapi hanyalah kemunduran sementara.

Faktor lain yang dapat menyebabkan kerontokan rambut berlebihan pada wanita adalah kekurangan hormon tiroid, pembedahan, diet ketat, infeksi berat, demam tinggi, penyakit autoimun seperti lupus atau rheumatoid arthritis, dan obat-obatan tertentu, seperti beta blocker dan kontrasepsi oral. Tingkat stres yang tinggi juga dapat memicu kerontokan rambut.

Hal yang baik tentang kerontokan rambut pada wanita adalah bahwa hal itu jarang sejelas pada pria. Wanita dengan apa yang disebut kerontokan rambut pola wanita jarang mengalami kebotakan sejati di sebagian besar kulit kepala.

Wanita juga jarang mengembangkan garis rambut surut dan bintik-bintik telanjang di bagian atas kepala mereka. Apa yang biasanya terjadi meskipun adalah penipisan keseluruhan rambut di atas kepala.

Finasteride sangat efektif dalam mengobati pria muda dengan pola kebotakan pria, tetapi umumnya tidak efektif dengan pola kerontokan rambut wanita meskipun beberapa wanita telah melaporkan keberhasilannya. Bagaimanapun, finasteride tidak disetujui untuk digunakan untuk mengobati kerontokan rambut pada wanita. Itu juga tidak boleh diambil selama kehamilan karena risiko menyebabkan apa itu hipospadia pada janin laki-laki yang sedang berkembang (catatan: hipospadia adalah malformasi yang mempengaruhi tabung uretra dan kulup pada penis pria). Finasteride juga tidak efektif untuk wanita pascamenopause

Leave a Reply

Your email address will not be published.