Direktur Scream Membuka Tentang Adegan Kematian yang Mencekam

Satu kematian dalam film Scream baru memukul semua orang terutama keras – dan versi alternatif difilmkan.

Scream kini telah tayang di bioskop hampir seminggu, menghidupkan kembali waralaba untuk generasi baru–dan mengantarkan era baru di mana film dibuat tanpa mendiang Wes Craven yang menjabat sebagai sutradara. Sekali lagi, Ghostface memotong dan menebas Woodsboro, meninggalkan jejak mayat di belakangnya–dan kami telah menguraikan semuanya untuk Anda. Namun, ada satu momen khusus yang membutuhkan diskusi serius.

Setelah entah bagaimana selamat dari empat serangan Ghostface yang terpisah, Dewey Riley (David Arquette) menemui ajalnya di pedang pembunuh bertopeng. Kematian Dewey diramalkan di awal film ketika dia menjelaskan bahwa dia selamat dari ditikam sembilan kali di masa lalu, tidak seperti bagaimana seekor kucing memiliki sembilan nyawa. Dan benar saja, luka tusukan kesepuluh (dan kesebelas) terbukti berakibat fatal saat Ghostface menancapkan satu pisau ke perutnya, dan satu lagi ke punggungnya – pada dasarnya membelah Dewey menjadi dua saat kedua pisau ditarik ke atas.

Jadi mengapa, setelah sekian lama, membunuh Dewey? Menurut Tyler Gillett, salah satu sutradara film, itu adalah pilihan penting untuk dibuat. “Ini memainkan peran kunci dalam cerita, itu benar-benar seperti batu kunci untuk menghubungkan pemain baru dengan warisan,” jelasnya kepada GameSpot.

Yang mengatakan, apakah Dewey harus mati atau tidak tidak selalu ditetapkan dalam batu – pada kenyataannya, ada rencana cadangan untuk berjaga-jaga. “Bahkan ketika kami berada di lokasi syuting, kami diminta untuk membuat alternatif jika kami memutuskan pasca[produksi] untuk mengubahnya, yang merupakan ide bagus,” aku Gillett. Hal serupa dilakukan pada film Scream pertama, yang awalnya tidak diharapkan Dewey untuk bertahan.

“Saya yakin Anda pernah mendengar cerita-cerita ini, tetapi pada yang pertama Dewey meninggal dan kemudian semua orang menyukai karakter itu ketika mereka menyatukannya,” kata Gillett. “Itu adalah Wes atau [editor] Patrick Lussier, salah satunya, [yang] mengatakan ‘Kami hanya membutuhkan suntikan Dewey hidup-hidup karena kami mungkin ingin membuatnya tetap hidup.’ Jadi foto Dewey yang masuk ambulans [dengan] jempol, itu seperti pengambilan di menit-menit terakhir.”

Namun, pada akhirnya, Scream baru tidak cocok dengan akhir alternatif untuk karakter tersebut. “Pada akhirnya, kurasa tidak ada di antara kita yang tahu seperti apa ceritanya tanpa itu,” alasan Gillett. “Dan, Anda tahu, itu sulit, itu kasar karena kami mencintai Dewey sama seperti siapa pun dan melihat itu terjadi. Itu sangat mengharukan.”

Dan, tentu saja, itu adalah hari yang menyayat hati selama pembuatan film. “Pada hari kami syuting, itu benar-benar salah satu hari paling emosional yang pernah kami alami di lokasi mana pun pada waktu tertentu,” kenang produser eksekutif Chad Villella. “Ada keajaiban yang berbeda di udara hari itu, dan hanya kesuraman dan jumlah cinta dan rasa hormat yang luar biasa untuk karakter – dan untuk David dan semua yang dia bawa ke dalamnya. Sejujurnya, David sangat fenomenal sepanjang film dan apa yang dia lakukan dengan karakter ini selama 25 tahun terakhir dan kemudian dari apa yang kami ketahui tentang film kami. Kami tidak bisa mengatakan cukup banyak hal menakjubkan tentang David Arquette.”

Mengatakan Dewey adalah karakter yang disukai penggemar adalah pernyataan yang meremehkan. Kemudian lagi, itu memainkan salah satu aturan tidak tertulis dari sekuel remake yang dimainkan Scream. Seperti Luke Skywalker di Star Wars: The Last Jedi, Dewey menemui ajalnya untuk membantu mengantar generasi berikutnya. Semoga kita bisa melihat mereka lagi di sekuel Scream lainnya.

Jika Anda ingin mengikuti kuis film seru dan menarik kunjungi quizol.

Leave a Reply

Your email address will not be published.